Perbedaan Ibadah Haji dan Umroh, Bukan Sekadar Beda Istilah!

Perbedaan Ibadah Haji dan Umroh, Bukan Sekadar Beda Istilah!

Share to

Meski terlihat sama, sebenarnya ada perbedaan ibadah haji dan umroh yang       harus         diketahui  

Istilah haji dan umroh di kalangan umat muslim memang tidak asing lagi. Namun ternyata ada perbedaan ibadah haji dan umroh yang harus diketahui meski sama-sama dilakukan di Mekkah. Sebab, hal ini akan mempengaruhi ke dalam pelaksanaannya.

Haji adalah salah satu dari rukun islam yang wajib dilakukan bagi orang yang mampu untuk mengerjakan, baik dari segi fisik maupun materi. Sedangkan umroh adalah ibadah yang hampir sama dengan ibadah haji namun sunnah untukdikerjakan.

Bahkan, sekarang tidak jarang orang memilih umroh saja karena antrian ibadah haji yang panjang karena berpikir umroh sudah sama dengan haji kecil. Padahal, keduanya memiliki status hukum tersendiri dalam Islam dan tidak bisa disamakan. Selain itu, haji tidak menggantikan umroh ataupun sebaliknya.

Haji secara bahasa berarti sengaja atau bermaksud, yaitu mengunjungi tempat yang dimuliakan. Secara istilah haji diartikan sebagai serangkaian ibadah yang dilakukan pada waktu tertentu dan dengan tata-cara tertentu untuk mendapatkan keridhaan Allah SWT.

Sedangkan umroh adalah ibadah sunah dan akan mendapatkan kemuliaan disisi Allah SWT. Umroh juga salah satu ibadah maliah atau yang menuntut pengorbanan harta benda. Dalam fiqih, haji dan umroh merupakan ibadah mustaqillah yang masing-masing memiliki hukum sendiri dan berbeda satu dengan lainnya.

Haji adalah rukun kelima dari lima rukun Islam. Secara bahasa haji berarti menyengaja atau bermaksud melakukan sesuatu. Sedangkan secara istilah adalah menyengaja menuju Ka’bah untuk melaksanakan ibadah tertentu.

Dikutip NU Online, haji merupakan ibadah yang diserap dari syari’at para nabi terdahulu. Hal ini terbukti dari satu riwayat bahwa Nabi Adam AS pernah melaksanakan haji.

Beliau bahkan berangkat dari India dan dilakukan sebanyak 40 kali dengan berjalan kaki. Bahkan menurut Ibnu Ishaq, Allah SWT tidak mengutus seorang nabi setelah Nabi Ibrahim kecuali ia pernah melaksanakan haji sebelumnya.

Syekh Zainuddin al-Malibari berkata: “Ibnu Ishaq berkata Allah tidak mengutus seorang Nabi setelah Nabi Ibrahim ‘alaihissalam kecuali ia melakukan haji.” (Syekh Zainuddin Abdul Aziz al-Malibari, Fathul Mu’in Hamisy Hasyiyah I’anah al-Thalibin, Dar al-Fikr).

Meski ada sedikit perbedaan dari segi pengertian, ada beberapa hal lain terkait dengan perbedaan ibadah haji dan umroh, terutama bagi orang-orang yang hendak melaksanakan salah satunya atau bahkan keduanya, yakni :

1. Berbeda Dalam Hukum

Perbedaan ibadah haji dan umroh yang utama dilihat dari penerapan hukumnya. Haji wajib dikerjakan baik secara fisik maupun materi. Apalagi, haji termasuk dalam rukun Islam. Sedangkan umroh merupakan sunnah muakad atau sunnah yang diutamakan. Allah SWT berfirman:

“ Menunaikan ibadah haji adalah kewajiban terhadap Allah, yaitu bagi mereka yang mampu mengadakan perjalanan ke Baitullah. Barang siapa mengingkari kewajiban haji ini, maka sesungguhnya Allah adalah Tuhan Yang Maha Kaya yang tidak memerlukan sesuatu apapun dari semesta alam.” (QS Ali Imron: 97).

Penjelasan mengenai hukum umroh berdasarkan haids dari Jabir bin ‘Abdillah RA, ia berkata bahwa Rasulullah SAW saat ditanya mengenai wajib ataukah sunnah bagi umat muslim untuk menunaikan umroh, beliau menjawab: “Tidak. Jika kau berumroh maka itu lebih baik.” (HR Tirmidzi).

Meski begitu, hukum umrah diperselisihkan oleh para ulama. Menurut pendapat al-Azhhar yang kuat, umroh hukumnya wajib karena berdasarkan firman Allah SWT: “Dan sempurnakanlah ibadah haji dan umrah untuk Allah.” (QS Al-Baqarah: 196).

Dan hadits dari ‘Aisyah RA yang berkata “Wahai Rasulullah, apakah wajib bagi para perempuan untuk berjihad? Rasulullah menjawab; Ya, yaitu jihad yang tanpa adanya peperangan yakni haji dan umrah.” (HR Ibnu Majah dan Al-Bihaqi).

Sementara menurut pendapat muqabil al-Azhhar atau yang lemah, hukum umrah adalah sunnah. Syekh Muhammad al-Zuhri al-Ghamrawi menegaskan: “Demikian pula umrah, hukumnya fardlu menurut qaul al-Azzhar. Sedangkan menurut pendapat pembandingnya, umrah adalah sunnah.” (Syekh Muhammad al-Zuhri al-Ghamrawi, al-Siraj al-Wahhaj).

Pendapat ini berlandaskan kepada beberapa dalil, di antaranya hadits: “Nabi pernah ditanya mengenai umrah, Apakah umrah wajib? Beliau menjawab tidak, dan ketika kau umrah maka itu lebih baik bagimu.” (HR At-Turmudzi).

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa kewajiban haji adalah disepakati oleh seluruh ulama dan harus dilakukan jika mampu. Sementara umrah masih diperselisihkan dan tidak diwajibkan bagi umat Islam untuk melakukannya.

2. Waktu Pelaksanaan

Perbedaan ibadah haji dan umroh ini didasarkan karena ibadah haji hanya dilakukan pada bulan haji yaitu pada 9–13 Dzulhijjah. Selain tidak dapat dilakukan di waktu lain, ibadah haji juga hanya bisa dikerjakan setahun sekali.

Sedangkan umroh dapat dikerjakan kapan saja, kecuali pada waktu yang dimakruhkan seperti saat Arafah pada 9 Dzulhijah, hari Nahar pada 10 Dzulhijjah, dan hari tasyrik atau tanggal 11, 12, 13 Dzulhijjah.

Namun ternyata, banyak dari masyarakat Indonesia yang cenderung melakukan umroh berkali-kali dengan alasan kerinduan terhadap rumah Allah SWT. Selama tidak menjadikan beban dan berdampak negatif, para ulama sepakat membolehkan umroh berkali-kali seperti yang sering dilakukan saat bulan haji dan Ramadhan.

3. Tempat Pelaksanaan

Selain waktu pelaksanannya, perbedaan ibadah haji dan umroh selanjutnya terletak pada tempat pelaksanaannya. Meski dilaksanakan di Makkah, namun pada ibadah haji seseorang harus menunaikan rukun yang bertempat di luar Makkah.

Adapun rukunnya yaitu melakukan wukuf di Arafah, mabit atau menginap di Muzdhalifah, dan melempar jumroh di Mina. Tempat-tempat tersebut berada di luar Mekkah dan menjadi perbedaan ibadah haji dan umroh.

4. Perbedaan Rukun

Perbedaan ibadah haji dan umroh selanjutnya dilihat dari rukun dan juga tata cara pelaksanaannya. Ini menjadi salah satu hal yang penting karena termasuk dalam hal yang pening dan bisa memutuskan apakah ibadahnya sah atau tidak.

Pada waktu umroh, seseorang akan menunaikan rukun antara lain Ihram, Tawaf, Sya’i, dan Tahalul. Sedangkan pada saat haji, semua rukun tersebut dilakukan dengan menambah 3 rukun haji lainnya yaitu wukuf di Arafah, mabit atau menginap di Muzdhalifah, dan melempar jumroh di Mina.

5. Tingkat Keramaian

Saat melaksanakan ibadah haji, semua orang dari penjuru dunia hadir secara serentak. Tidak heran, Makkah akan penuh dengan jamaah haji pada saat itu dan menyebabkan keramaian yang luar biasa di beberapa titik daerah di sana.

Berbeda dengan umroh yang dapat dikerjakan sewaktu-waktu selain di hari yang makruh. Ini tidak menimbulkan penumpukkan massa pada satu waktu, sehingga dapat lebih leluasa jika ingin menambah amalan seperti shalat di Masjidil Haram pada saat itu.

Oleh sebab itu, tingkat keramaiannya pun tidak sepadat pada saat dilaksanakannya ibadah haji. Jamaah umroh tidak perlu berdesak-desakan saat menjalankan setiap rukun ibadah umroh dan menjadi perbedaan ibadah haji dan umroh yang jelas terlihat.

6. Perbedaan Fisik dan Materi

Secara rukun, ibadah haji membutuhkan kekuatan fisik yang lebih dari pada umroh karena wilayah yang akan dikunjungi bermacam-macam dengan jumlah jamaah yang jauh lebih banyak. Rangkaian ibadah haji juga lebih banyak karena harus mengunjungi Arafah, Muzdalifah dan Mina.

Sementara rangkaian ibadah umroh hanya dilakukan di sekitaran Masjidil Haram dan Ka’bah saja, tentunya dengan rangkaian ibadah juga yang lebih sedikit. Meski begitu, baik ibadah haji maupun umroh sebenarnya membutuhkan kesiapan fisik yang prima.

Sebagai rukun Islam yang kelima, ibadah haji butuh persiapan yang baik supaya lancar dalam beribadah. Persiapan tersebut meliputi persiapan ongkos naik haji juga yang tentu berbeda dengan umroh. Ini menjadi perbedaan ibadah haji dan umroh yang juga harus diperhatikan.

Haji dan umrah merupakan dua hal yang saling berkaitan satu sama lain. Keduanya memiliki banyak persamaan meliputi syarat wajib, syarat sah, kesunnahan, hal-hal yang membatalkan, dan perkara-perkara yang diharamkan saat melakukan dua ibadah tersebut.

Psychiatria Danubina juga mengatakan bahwa haji adalah ziarah religius ke Mekah di Arab Saudi yang wajib dipenuhi oleh semua Muslim setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka.

Oleh karena itu, selain ada perbedaan ibadah haji dan umroh, terdapat pula persamaan antara kedua ibadah yang dilaksanakan di Tanah Suci tersebut, seperti:

  • Ibadah haji dan umrah akan mendatangkan pahala,
  • Antara ibadah haji dan umrah diawali dengan keadaan berihram,
  • Kedua ibadah ini dikerjakan terlebih dahulu dengan mengambil miqat makani,
  • Antara Ibadah haji dan umrah, memiliki beberapa rukun yang sama seperti ihram, thawaf, sa’i, dan Tahalul,
  • Ibadah haji dan umroh tidak wajib bagi yang belum mampu baik secara fisik dan keuangan, jadi jika belum siap jangan dipaksakan agar tidak membuat ibadah menjadi beban.

Dengan mengetahui perbedaan ibadah haji dan umroh ini, diharapkan pengerjaan dua ibadah tersebut dapat berjalan lancar.

Wallahua’lam ; dikelola dari berbagai sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *